Padejar's Life

My mind's talk...

Dota 2

Double Kill! Triple Kill! Unstoppable! Mmm monster Kill!

Gue ini sebenernya seorang gamer. Gamer yang lebih suka bermain game action-adventure, stealth, atau pun racing. Gue kurang suka sama game online, karena sekarang game-game online yang ada di warnet itu standar, dan banyak cheater-nya.

Tapi semua itu berubah semenjak negara api menyerang...

Eits, maksudnya setelah gue bikin akun steam.

Alright, gue jelasin dulu Steam itu apaan, bukan mesin buat cuci mobil yah.

Steam itu adalah sebuah platform PC buat download dan mainin games dari developer-developer terkenal, walaupun banyak juga developer game indie yang masukin game-nya ke Steam. Sebenernya selain Steam, ada juga layanan lain kayak Origin dari Electronic Arts, Amazon Digital Download, dan masih banyak lagi. Kenapa gue pilih Steam? Karena pilihan game Steam itu seabrek banget, dan yang jelas banyak yang make. Lu tau lah kalo banyak yang make berarti layanannya bagus dong? Hehe.
Logo Dota 2

Nah salah satu game dari Steam ini adalah Dota 2. Dota 2 ini yang mungkin lo semua udah pada tau, adalah "sequel" dari DotA yang ada di Warcraft 3: Frozen Throne. Pihak Valve (yang punya Steam) ngambil hak cipta dari creator DotA buat dikembangin dan jadi game sendiri, alhasil jadilah Dota 2.

Dota 2 ini adalah game yang paling populer di Steam. Sampai-sampai ada turnamennya lho! Dan hadiahnya pun gak main-main, juara pertamanya bisa dapet $ 10 juta! (bisa buat beli PC spek dewa berapa biji tuh? hehe) dan gue yang awal-nya cuma penasaran sekarang jadi ketagihan buat main Dota 2.

Oke, kalau yang mau add id steam gue, mungkin kita bisa main bareng suatu saat nanti #halah.

Back From Dead!

Fyuuh... *niupin sarang laba-laba*

Udah lama banget, eh bukan. Udah lamaaaaaaaaaa banget gue gak ngeblog dan nulis di blog gue ini. Kalau lo liat, gue terakhir posting itu sekitar 3 tahun yang lalu!!!

Lalu kenapa gue bisa semalas itu dalam ngeblog?

Yah, semenjak koneksi internet gue dicabut 3 tahun yang lalu, gue jadi males-malesan ngeblog. Walaupun sebenernya gue bisa aja pergi ke warnet atau beli paket internet, tapi gue memilih untuk hiatus dalam waktu yang lama. Yah, emang dasar gak ada niat kali ya.

Oke, mulai sekarang gue akan mencoba untuk ngeblog lagi (inget ya mencoba!), mudah-mudahan sih bisa bertahan sampai akhir hayat gue (ceilah) atau sampai layanan Blogger ini dihentikan sama Google. Hehehe....

New Blogger Interface

Hello folks!

Gimana lebaran kalian kemaren? Gue yakin pada banyak makanin orang ketupat, opor ayam, dan lain-lainnya ya? Yups, lebaran emang rasanya gak lengkap tanpa kehadiran ketupat. Rasanya kayak main gitar gak pake senar, atau minum es kelapa muda tanpa sambel *lho, yang ini mah bener 'kan?* Gue aja ampe perut sakit karena kebanyakan ketupat. Mungkin ini karena para ketupat tak berdosa itu membalas dendam dan mereka membalasnya dalam perut gue. Maafkan aku, wahai ketupatku... Okay, cukup tentang ketupat.

Eniwei, buat para blogger yang punya blog di Blogger mungkin udah tau kalo blogger udah ngeganti interface atau tampilannya jadi lebih modern. Jadi kayak gini:

Ini tampilan Dashboard blogger yang baru

Ini tampilan editor baru blogger




Katanya tampilan baru blogger ini mau ngikutin perubahan design yang dipeloporin oleh Google. Liat aja tuh, website dan layanan-layanan Google, tampilannya hampir sama 'kan? Kayaknya Google mau bikin perubahan besar-besaran nih sama interface layanan-layanan mereka :D

Kalo menurut gue sih, tampilannya keren, modern, dan cucok *laah ini bahasa taman lawang kok keluar* Tapi buat yang pertama kali make bakalan bingung, soalnya tampilannya gak biasa.

Well, kita tunggu aja perkembangan-perkembangan lainnya dari Google dan Blogger ini :D


Lebaran Diundur...


Keputusan yang diambil Menteri Agama dan MUI semalem bahwa lebaran jadinya besok emang ditanggapi dengan berbagai reaksi oleh masyarakat kita. Ada yang protes dengan alesan bahwa mereka udah cape-cape masak, eh lebaran nya gak jadi besok. Ada juga yang seneng dengan alesan, mereka yang belum beli baju lebaran masih mendapat kesempatan buat beli hari ini.

Terus bagaimana dengan negara-negara lain? Apakah mereka melaksanakan besok juga? Well, mungkin ada beberapa yang melaksanakan besok, dan ada juga yang hari ini. Contohnya aja Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Mereka merayakan hari raya Idul Fitri hari ini. Terus negara tetangga kita Malaysia, mereka juga ngerayainnya hari ini.

Yang bikin gue bingung adalah, Malaysia sama kita (yang tinggal di Jabar dan DKI Jakarta) kan cuman beda 1 jam. Kalo gue pikir, masa di Malaysia keliatan hilal di kita enggak? Tapi wallahu'alam, mungkin ada beberapa penyebab kenapa ahli hisab, ahli astronomi dan ahli-ahli lainnya gak ngeliat hilal di kita. Well, menurut sebuah hadits kita harus mentaati pemerintah setempat yang menentukan. Jadi, kalo misalnya pemerintah salah, berarti itu adalah tanggung jawab mereka.:D

Controling "Curiousity"

Gue ini termasuk makhluk yang selalu penasaran terhadap suatu hal yang menurut gue menarik. Gue selalu penasaran... kenapa ada manusia? Kenapa ada kehidupan? Kenapa gue bisa bernafas? Kenapa gue bisa idup? Kenapa Anang dan Syahrini berpisah?

Rasa pengen tahu emang udah jadi sifat dasar manusia. Secuek-cueknya orang, pasti di dalam lubuk hatinya ada rasa keingintahuan. Kalo gak ada, ya, berarti dia gak idup, atau hidup tapi kayak zombie –yang notabene mayat yang bisa jalan.

Ada orang-orang yang punya rasa ingin tahu yang lebih, walaupun mereka udah tahu kenapa hal tersebut bisa terjadi atau ada, tapi mereka tetep gak puas dengan fakta yang ada, mereka tetep pengen tau lebih.

Tapi ada kalanya rasa ingin tahu itu harus kita kendalikan, jangan sampai kita punya rasa ingin tau akan aib atau privasi seseorang. Toh, kita sendiri juga gak mau kan kalo privasi kita dilewatin?

Half Way To Victory

Gak kerasa, sekarang udah hampir setengah perjalanan kita di bulan Ramadhan. Rasanya baru kemaren gue bangun pertama sahur dan sekarang gue udah bangun sahur untuk yang ke-13 kalinya. Alhamdulillah, Allah masih ngasih gue kesempatan buat ngejalanin ibadah puasa.

Okay, gue gak bakal bahas apa-apa dalam posting kali ini. Dikarenakan gue gak punya ide apa-apa untuk pos kali ini :p Gue hanya menjalankan kewajiban gue sebagai blogger untuk meng-update blog-nya (walaupun jarang tapi seenggaknya gue udah berusaha :D ).

Hari-hari ini emang gak ada yang spesial, seperti biasa gue melaksanakan kewajiban gue sebagai pelajar, dan khusus untuk bulan ini gue menjalankan kewajiban sebagai umat Muslim. Bulan Ramadhan tahun ini emang gak ada yang spesial, tapi entah kenapa gue malah merasa lebih senang dibanding tahun kemaren. Mungkin karena Allah masih ngasih gue rasa senang buat nyambut bulan Ramadhan ini, dan gue bersukur karena itu.

Tinggal 15 hari lagi kita bakal menjalani ujian ini, dan kita harus tetep semangat, baik dalam segi ibadah dan pekerjaan kita, sebelum kita mencapai hari kemenangan. We are on half way to victory!

First Test on the First Day of Fasting Month...

Holla folks!

Gak kerasa ya, taun ini kita udah masuk bulan Ramadhan lagi. Bulan yang dinanti sama semua umat muslim dan disambut dengan kegembiraan.

Di bulan ini gue pengen banget ningkatin ibadah gue, dan mudah-mudahan keterusan sampe bulan berikutnya :D

Pernahkah kalian denger pepatah "Piceun nu alusna, cokot nu alusna" atau dalam Bahasa Indonesia "Buang yang jelek, ambil yang bagus"? Mungkin orang-orang Sunda atau orang yang suka mesantren tau pepatah ini. Tapi bagaimana jadinya kalo pepatah ini "disalah-artikan"? Well, itulah yang terjadi pada gue.

Sehabis subuh, kalo di kota gue selalu ada kegiatan kuliah subuh. Kegiatan ceramah ba'da subuh yang diselenggarain di masjid atau mushola. Nah, gue biasa kuliah di Mesjid Agung di kota gue, bisa dibilang disitu kuliah subuh yang pesertanya terbanyak, soalnya itu masjid terbesar di Tasik :D

Tapi di Mesjid itu, suka ada "tradisi" dari orang-orang biadab (bukan pengurus mesjidnya ya) yang kelakuan agak klepto. Ya, setiap pulang teraweh, atau kuliah subuh, pasti ada aja yang berangkat pake sendal butut, pulangnya pake sendal bagus. Dan kampretnya, itu terjadi pada gue. Sendal yang gue pake lumayan mahal sih, bermerek, tapi udah butut. Anehnya, masih dicuri aja sendal udah butut gitu (:| Alhasil, gue pulang nyeker, sambil nahan boker malu. Kejadian ini bukan pertama kalinya buat gue, tapi gue dengan gobloknya masih gak berhati-hati. Mungkin setelah kejadian ini gue bakal lebih hati-hati.

Tapi itu semua gue jadiin sebagai hikmah, dan gak bakal gue jadiin dendam.

Selamat Menunaikan Ibadah Puasa!